Jan 22, 2015

Adakah Kematian Sekadar Peringatan?



Sejak kebelakangan ini, agak banyak kematian yang melibatkan orang yang berdekatan dengan saya. Sejak bulan lepas sahaja, tak silap saya ada dalam 5 kematian di kawasan kejiranan terdekat serta daripada kenalan yang dekat.

Biasa orang sebut, kematian itu adalah peringatan yang menghidupkan. Ya, saya setuju. Kematian itu menghidupkan jiwa kita. Mengingatkan diri kita ke mana kita akan berada suatu hari nanti. Menyedarkan semula kita tentang kewujudan Tempat Kembali.

Namun, setelah kematian kerap terjadi, fikiran saya meronta-ronta. Ingin memberikan lebih makna kepada kematian itu. Adakah ianya sekadar peringatan tentang mati? Sudah tentu tidak. Maka, timbullah suatu inspirasi.

Apabila menyaksikan kematian-kematian tersebut, saya fikir tentang apakah jasa mereka kepada dunia ini. Adakah kematian mereka akan berlalu begitu sahaja. Kemudian, saya terfikir apakah yang saya dapat beri kepada dunia? Apakah yang menyebabkan orang ramai boleh terus ingat saya dalam doa mereka?

Dari situ, timbul satu impian yang pelik. Saya mahu terus hidup selepas saya mati. Saya mahu orang mendapat manfaat dari saya, walaupun ketika saya sudah tiada. Jadi, apakah yang saya perlu buat untuk memastikan kehidupan saya terus berjalan setelah kematian?

Kepada yang join usrah ataupun aktiviti dakwah yang lain, jika anda rasa cukup dengan itu sahaja, tak menjadi masalah. Untuk saya, ia adalah menghasilkan buku, membuat lagu, dan filem yang bermanfaat.

Saya sudah ada jawapan saya. Anda bagaimana?

No comments:

Post a Comment