May 14, 2014

Ujian Untukku Tak Semestinya Ujian Untukmu



Pernah tak kita terfikir, kenapa kita dapat ujian macam ni? Kenapa tak dapat ujian macam tu?

"Kenapa Allah tak uji aku dengan kehilangan duit? Aku mampu je sabar kalau duit hilang."

"Kenapa Allah uji aku dengan patah kaki? Patah tangan cukupla."

Kenapa selalu kena rijek je ni? Adoi... [Gambar]

Macam waktu sekolah dulu, ada murid yang cemerlang dalam ujian ketahanan, mungkin tidak cemerlang dalam peperiksaan. Begitu juga yang cemerlang dalam peperiksaan, mungkin tidak cemerlang dalam ujian ketahanan. Mungkin ada juga yang cemerlang kedua-duanya, tapi hidup dalam keluarga yang susah. Mungkin ada yang tidak cemerlang apa-apa, tapi hidupnya bebas dari masalah.

Lain orang lain keadaan dia. Ada yang bertuah dekat bahagian ni, tapi berjebat tidak bertuah pada bahagian itu. Sama juga macam ujian. Setiap orang ada ujian masing-masing. Ujian untuk kita tak semestinya ujian untuk dia. Ujian untuk dia tak semestinya ujian untuk abang kita. Ujian untuk sepupu kita tak semestinya ujian untuk kawan adik kita. Begitulah alkisahnya ujian.

Ada orang mungkin apabila berhadapan dengan ujian ikhtilat, dia dengan begitu mudahnya mengelat. Tapi orang lain yang juga diuji dengan ikhtilat, mungkin dengan mudahnya dia terjerat. Kemampuan kita tak sama. Kekuatan kita berbeza. Maka, ujian yang datang juga mestilah ada pelbagai bentuk dan perisa. Namun, semua kita diuji atas tujuan yang sama. Untuk menguji iman di dada.

Ujian apa yang kita sedang lalui sekarang, itulah ujian untuk kita. Tak perlu ditanya mengapa. Mengapa diberi yang sangat susah? Mengapa matematik tambahan pun kelihatan lebih mudah? Kenapa semuanya nampak tersangatlah payah?

Dah namanya ujian, pastilah ianya membuat kita rasa berat. Apa yang kita rasa ringan bukanlah suatu ujian. Dan ujian ini, pastilah ada paras kesukaran yang tertentu untuk memastikan kualiti lepasan ujian itu tarafnya berbintang-bintang. Sewaktu tadika, ujian mestilah pada taraf tadika. Di universiti pula, kualiti graduan yang terlahir sedikit sebanyak dipengaruhi juga oleh kesukaran peperiksaan yang diberikan. Maka, semakin kita besar, semakin kita perlu meningkatkan kualiti diri untuk melepasi peringkat yang lebih tinggi dalam kehidupan.

Tapi jangan lupa, ujian yang kita lalui sekarang ini, sesusah mana pun kita merasainya, pasti ada orang yang tak nampaknya sebagai ujian pun. Mungkin kita punyalah payah nak fikirkan penyelesaian untuk masalah yang kita hadapi, tapi ada orang senang-senang je bagi kita penyelesaiannya. Jadi, dalam menghadapi ujian dan masalah yang menimpa, carilah orang yang kita percayai boleh menunjukkan jalan yang mungkin kita tak pernah terfikir pun untuk melaluinya dan mungkin tak pernah terbayang pun adanya jalan itu.

...Barangsiapa bertakwa kepada Allah
niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar.
Dan memberinya rezeki dari
arah yang tiada disangka-sangkanya.
Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah
niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya.
Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya.
Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.

At-Talaq: 2-3

Kehidupan ini sebuah perjalanan. Sepanjang perjalanan ini, pastinya kita akan ditimpa dengan bermacam-macam ujian. Ujian yang ditimpa tidak pula melebihi kita punya ruang kemampuan. Mengharaplah pada Tuhan, moga-moga dia sentiasa memberikan pertolongan.


2 comments:

  1. Ada orang mungkin apabila berhadapan dengan ujian ikhtilat, dia dengan begitu mudahnya mengelat. Tapi orang lain yang juga diuji dengan ikhtilat, mungkin dengan mudahnya dia terjerat.

    Nta yang mana? ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disebabkan sering terlibat dengan organisasi, agak mudah juga terjerat biasanya. Adeh. Doakan kesejahteraan saya...

      Delete