Dec 28, 2013

Bersyukurlah Wahai Rakyat Jelata! Biarkan Beta Bergembira.



Pastinya kita sekarang ini rasa terhimpit dan sesak di dada, hingga kita rasa mahu hempap katak kodok tak berdosa yang bermain-main di tepi longkang itu akibat rasa terlampau geram dengan situasi yang dihadapi oleh masyarakat kita. Ya, kenaikan macam-macam harga. Itulah yang berputar-putar dalam minda masyarakat yang marhaen seperti kita. Walaupun saya belum lagi bekerja, namun terasa sangat kesempitan yang dirasai oleh ibu dan bapa yang berpenat lelah mencari nafkah untuk menyara kehidupan keluarga. Tapi, kita rasa susah hati dan sakit hati bukannya sebab kita tak bersyukur ke apa. Tapi, disebabkan pemimpin seolah-olah bercakap "Bersyukurlah wahai rakyat jelata! Biarkan beta sahaja bergembira".

Eh. Jangan salah sangka. Sultan ni baik orangnya. [Gambar Sekadar Hiasan]
____________________________________________________

Walaupun saya mendapat biasiswa MARA, saya rasa tidak wajar untuk bersenang-senang dengan wang yang diperolehi begitu sahaja. Pernah sekali, saya mendapat duit cash dalam RM2000 daripada biasiswa itu dan bercadang untuk membeli sesuatu dengannya. Ummi, waktu itu tidak berterus-terang, namun seakan-akan membisikkan sesuatu yang berbunyi "keluarga lebih memerlukannya". Fuh. Rasa sebak di dada.

Dari situ, saya cuba menggunakan sebaiknya duit yang diberikan. Tidak membelanjakan secara boros. Ada juga sebahagiannya disimpan untuk kegunaan dakwah dan tarbiyah yang memakan dalam beratus-ratus dollar juga harganya. Namun, wang saya di dalam akaun lebih banyak berbanding rakan-rakan saya yang lain yang membelanjakan duit itu hanya untuk kegunaan diri sendiri. Ada juga mereka yang hinggakan sudah kosong wang di dalam akaunnya. Bila ada yang kata "Kita tak payah kedekut sangat", saya pun menjawab dalam hati, "Kenapa nak boros sangat?". (Kepada kawan saya yang terbaca ini, mohon agar terasa. Hehe. :3)

Itu baru 'kemewahan' orang yang dapat biasiswa, yang sebenarnya ada kemungkinan juga untuk masa depan dihimpit andai tidak perform dalam exam (salah sendiri la) ataupun tidak dijanjikan dengan sebuah pekerjaan. Tetapi apa yang nak dikatakan di sini, ujian kesenangan berupa kemewahan ini, senang sekali untuk buat seseorang itu boros, tidak berbelanja dengan baik akibat tidak ada perancangan kewangan yang betul. Apa yang nampak di mata, semuanya kita yang punya. Apa yang nampak sedap, semuanya nak dilahap.

Kalau orang macam ni yang menasihati rakyat Malaysia supaya bersyukur dan bersabar walau apapun keadaan yang menimpa rakyat, tidak kira seintelek mana pun orang itu, sudah pasti rakyat akan rasa sangat tak berpuas hati bukan? Suruh orang yang dalam kesusahan supaya bersyukur dan bersabar, namun pada masa yang sama, diri sendiri hidup dalam keadaan mewah. Bukanlah nasihat itu tidak patut diterima, namun apabila yang menasihati itu tidak menunjukkan contoh yang baik, memanglah ada yang akan rasa jelik. Ada masanya, apabila kita tak mampu untuk menenangkan orang, lebih baik sahaja diam.

Disini, saya ingin berkongsi cerita tentang sebuah susuk manusia.

Susuk itu...

Ketika mampu hidup mewah, dirinya memilih hidup yang sederhana.

Ketika mendapat pangkat yang 'gah', dirinya sekadar kelihatan biasa-biasa.

Ketika pengikutnya mengadu susah, dirinya berkongsi rasa yang sama.

Ketika semua orang terasa lemah, dirinya bangkit menghidupkan jiwa.

Ya. Itulah Rasulullah. Contoh teladan sepanjang zaman. Baginda bukan sekadar membiarkan pengikutnya dalam kesusahan tatkala dirinya merasa kesenangan. Tidak! Bahkan dirinya yang sentiasa kelihatan daif walaupun hakikatnya baginda mampu memiliki apa sahaja. Namun, baginda lebih mencintai akhirat daripada dunia. Baginda lebih mengutamakan orang lain berbanding dirinya.

Oleh itu, jiwa mana yang tidak merasa senang mendapat pemimpin yang sebegitu? Hati mana yang tidak merasa tenang andai ditunjukkan contoh yang sebegitu? Ya Allah, ampunilah diri kami kerana jauh sekali dari mencontohi cara hidup baginda, sedangkan jika benar kami mencintaiMu, pastinya kami akan mengikuti pesuruhMu.

Jadi, saya menulis ini bukanlah untuk mengajak semua orang hanya redha dengan apa yang menimpa kita tanpa membuat apa-apa. Kemungkinan, apa yang berlaku sekarang ini adalah musibah kepada kita. Musibah kerana meninggalkan apa yang disuruhNya, dan melakukan apa yang dilarangNya. Mungkin ini adalah peringatan supaya kita bergerak membentuk peribadi kita dan orang di sekeliling kita mengikut style Rasulullah dan para sahabat baginda. Ya, mungkin memakan masa yang lama. Tetapi, moga dengan usaha kita itu, akan terlahir lebih ramai pemimpin yang baik serta mengikut acuan Islam.

Moga dengan itu, kita akan memperoleh negara yang lebih makmur, aman, dan bahagia. InsyaAllah.

Ayuh berubah!

2 comments:

  1. ok. saya pon dapat tajaan. dan, duit tu dulu ada yg pi beli henpon, dan ada yang jadi lantai simen depan rumah.

    T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Guna untuk kebaikan takpe. Tapi, hati-hati jangan sampai terjadi penyonglap duit rakyat. *Uhuk3*

      Delete