Aug 24, 2012

Apa Yang Kita Dapat Lepas Puasa? Duit Raya Lah Wehhh..!



Tarik nafas dalam-dalam...

Fuuuuuhhhhh!!!!!!!

Hamek kau duit raya! [Gambar]
Uhuk3! Banyaknya habuk. Dekat sebulan gak tinggalkan blog ini. Bukan saja-saja tinggalkan. Entah mengapa, bulan Ramadhan tu rasa seperti tak sesuai menulis blog, kerana orang ramai pun kemungkinan jarang membuka blog dan berinternet kerana sibuk beribadah. Anyway, sangat tabik kepada mereka-mereka yang begitu mudah mengupdate blog di bulan Ramadhan dan ada juga yang dapat update meskipun di waktu Syawal. Semudah menepuk dengan sebelah tangan.

Ehem... Jadi, Macam yang kita semua dapat rasakan, Ramadhan dah pun berlalu. Namun, dengan berlalunya Ramadhan, apakah yang kita dapat? Baju raya? Duit raya? Kuih raya? Beraya? Erk. Kalau tu je yang kita dapat, sila rewind balik ke bulan Ramadhan untuk menjalani semula bulan barakah itu.

Wahai  orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa...
Al-Baqarah : 183

Mari kita muhasabah balik, adakah beberapa hari lepas semasa kita beraya, adakah kita dapat mengaplikasikan apa yang kita jalani pada 30 hari sebelumnya. Yakni macam apa yang ayat di atas ni sebut, tentang menjadi orang yang bertakwa. Perasan tak, yang ayat ni seruannya adalah kepada orang beriman. Dalam Islam, ada beberapa darjat seseorang manusia itu di sisi Allah. Dan darjat yang tertinggi adalah darjat sebagai orang yang bertakwa.

Maka, cuba kita tengok balik apa yang kita buat waktu raya, adakah kita ni orang yang memburu tangan-tangan untuk disalam tanpa mengira halal atau haram? Adakah kita orang yang main sumbat apa-apa makanan? Asal jumpa je bedal! Apabila berbual pula, adakah kita orang yang luahkan segala keburukan orang? Tak puas hati sewaktu Ramadhan, maka balas dendamlah selepas habis Ramadhan. Erk. Ayuh jauhkan diri daripada berfikiran begitu.

Sejauh manakah kita telah mencapai takwa yang didamba-dambakan itu? Sejauh manakah kita hidup berlandaskan takwa? Ini membawa kepada perbincangan apakah itu takwa.

Takwa itu seperti yang dipelajari daripada interview di antara Umar Al-Khattab dan Ubai bin Ka'ab ialah umpama kita berjalan di jalan yang penuh dengan duri-duri tajam. Di mana, apabila kita melalui jalan yang penuh dengan duri-duri itu, sudah semestinya kita menjadi orang yang berhati-hati dalam menghadapi kehidupan ini.


Hati-hati melangkah! [Gambar]

Takwa bagi saya ialah kita memerhatikan secara detail setiap apa yang kita lakukan, adakah mendapat redhaNya atau murkaNya. Takwa mengajar kita menjadi "careful and observant". Takwa menjadikan kita berhati-hati menjalani kehidupan. Itulah apa yang saya pelajari hasil perbincangan dengan beberapa tok 'syeikh'. Harapnya definisi saya tak tersasar dari maksud takwa itu.

Marilah sahabat-sahabat. Kalau kita tersedar kembali bahawa kita belum merealisasikan tujuan dan matlamat puasa itu (mendapat takwa), masih ada masa untuk kita reflect diri kita. Ingat balik kenangan-kenangan kita beribadah di bulan Ramadhan. Ingat kembali momentum ibadah yang kita bina. Takkanlah pergaulan kita yang terjaga sewaktu Ramadhan tu senang-senang jadi longgar selepas habis Ramadhan. Takkanlah mod tarawih 20 rakaat yang menyebabkan kaki kita hampir terseliuh itu tak dapat kita praktikkan untuk hanya bersembahyang witir hanya 3 rakaat pada luar Ramadhan.

Reflect balik. Kemudian mulakan balik. Usah hilang momentum itu. Kerana ianya sangat-sangat berharga.

No comments:

Post a Comment