Jun 20, 2012

Ini Kerja Gila?



Wah! Tak sangka pulak blog ni akan diberikan nama pulak. InsyaAllah nama ni akan dikekalkan, even lepas kawin pun (nak menulis lagi ke lepas kawin?).

Kenapa dengan kerja gila? Apa yang kita faham dengan kerja gila?

Inikah kerja gila yang anda maksudkan?
[Gambar]
Kerja gila yang saya rasa masyarakat faham ialah kerja yang dilakukan di luar norma masyarakat umum kerana benda yang dilakukan itu selalunya tak tercapai dek akal mereka. Contohnya, membina pondok kayu di tengah-tengah puncak everest, ataupun chatting di dasar laut selama sehari. Wah, bukankah itu menunjukkan satu kegilaan tahap maksima?

Namun, itu semua adalah pandangan masyarakat umum. Pada mereka, mungkin perkara itu sangat tidak relevan untuk dilakukan dan merugikan diri mereka. Ataupun mungkin mereka pun ingin lakukannya, tetapi kerana risiko yang sangat besar dan memerlukan pengorbanan yang maha berat, mereka segera melupakan niat murni mereka untuk melaksanakan sesuatu yang dianggap 'gila' itu.

Begitu juga dakwah. Ya! Begitu juga dakwah. Awal-awal nabi membawa Islam dan kepercayaan tauhid ini, ada orang arab quraisy yang melabelkan baginda sebagai 'gila'. Ya, ini gila! Semulia-mulia nabi dan orang yang dipercayai kejujurannya 100% pun boleh dilabel sebagai 'gila'! Apatah lagi kita sebagai orang biasa. Jap, cuba kita bayangkan kejap macam mana rupa orang gila yang betul-betul gila, kemudian kita bayangkan tuduhan gila itu dilemparkan pada kita yang waras dan berfikiran bernas ni. Bukan tuduhan dari hanya seorang, tetapi satu kumpulan masyarakat. Maksudnya, kita ni adalah orang gila yang femes (bukan gila femes ok). Apa rasanya? Tentu sangat tertekan bukan? Namun itulah antara cabaran yang nabi kita lalui dengan jiwa yang kentalnya.

"Dengan kurnia Tuhanmu, Engkau (Muhammad)
bukanlah seorang yang gila"
Al-Qalam : 2

Begitulah Allah sangat mengasihi hambaNya yang agung ini dengan menafikan tuduhan-tuduhan liar oleh mereka yang menuduh. Ayat-ayat kemudiannya juga mengukuhkan lagi kenyataan bahawa nabi kita tak gila dan disuruh perhati pulak siapa yang gila sebetulnya. Maka kat sini, tak ke kita belajar bahawa kita dah melaksanakan tanggungjawab dakwah tu dengan sebenar-benarnya adalah apabila orang melabel kita sebagai gila? Jadi kawan-kawan, marilah berdakwah sampai jadi 'gila' di mata masyarakat. Huhu. Bergurau. Sebenarnya antara kelebihan belajar sirah ni ialah kita dapat menguatkan semangat kita untuk terus berada di jalan Allah ini. Kerana sirah dah tunjuk yang ada orang yang memang real menghidupkan Islam dalam diri mereka dan sekeliling mereka. Maksud saya, sedangkan cerita-cerita superhero yang bukan main kuat lagi tu boleh bagi inspirasi dalam hidup kita, apatah lagi hero yang benar-benar wujud. Hero of the mankind bro!

Sekarang beralih ke Malaysia.
Waktu dulu-dulu dekat Malaysia ni, lepas negara kita dah lama sangat dijajah, bila Islam dah dicarik-carikkan dari jiwa rakyat-rakyat kita, lepas negara baru je melalui fasa merdeka, (ceh, cakap macam dah hidup lama sangat), aktiviti dakwah ini sangat asing bagi rakyat Malaysia. Seolah-olah aktivis dakwah ini berdakwah kepada orang yang tak tahu langsung apa itu Islam, padahal mereka itu muslim, atau lebih tepat lagi kita panggil "so-called-muslim". Iya. Muslim pada nama. Dulu dan sekarang. Masih ramai yang ada status "so-called-muslim" pada diri mereka. Inilah kesan penjajahan oleh mereka yang bencikan Islam. Kita tak boleh salahkan mereka yang dijajah ini kerana menjadi jahil tentang Islam.


[Gambar]

Bukan ke Allah bagi kita kefahaman dan kesedaran pasal Islam supaya kita dapat laksanakan tanggungjawab untuk berdakwah kepada mereka ini? Untuk selamatkan mereka yang terkandas dari landasan sebenar kehidupan. Tak ke rasa macam "gifted" gitu? So, takkan nak simpan Islam untuk kita sorang je. Percayalah wahai anda, keindahan Islam tu akan lebih merebak dan mengembang dalam diri kita kalau kita laksanakan tanggungjawab dakwah ni. Waktu zaman toknek dan ayah kita, mungkin kerja ini nampak macam kerja gila, ataupun kerja orang gila. Tapi berkat usaha mereka, sekarang kita makin nampak yang dakwah itu makin berkembang dan makin diterima. Antaranya ialah ustaz-ustaz yang dijadikan icon dan media-media yang menyebarkan risalah islam makin tumbuh dengan mekar. Namun begitu, masih ada lagi yang menganggap kerja ini adalah kerja gila. Itu tak apa. Kalau kita ikhlas, tak ada masa kita nak merungut. Dan kalau kita selusuri kisah nabi kita, percayalah yang nabi dapat lagi bertubi-tubi dari tu.

Dakwah ini bukan kerja gila.
Ini adalah kerja yang mulia.
Bermula dari dalam diri kita.
Sebarkan ke seluruh alam maya. Eh, buana...

Mari berdakwah. Saya ajak diri saya dan anda. Saya pun baru nak berjinak-jinak ni. Bukan ke kita nak Islam tertegak semula dan kita semua bersorak keriangan? Jadi takkan kita masih nak goyang perut?

Dakwah itu mengajak. Bukan memaksa.



Mari...




2 comments: